Published On: Kam, Jul 19th, 2012

Sepak Bola Api Waria, Tradisi Sambut Ramadhan

Share This
Tags

Penulis : Pito Suwarsono

RENGEL

seputartuban.com – Beragam acara digelar untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadhan. Di Desa Banjaragung, Kecamatan Rengel, Kabupaten Tuban, warga menyambut datangnya bulan Ramadhan, dengan menggelar tradisi sepak bola api.

Permainan tradisional rakyat tersebut cukup seru dan menegangkan selama disaksikan. Selain itu para pemuda desa ini juga beratraksi adu kanuragan di depan ratusan penonton.

Untuk menggelar tradisi sepak bola api, sebuah ritual khusus harus dilakukan. Ritual biasanya di gelar para pemain di tengah lapangan, dengan membacakan doa-doa. Tujuannya agar bola api yang digunakan, tidak mampu melukai kaki para pemainnya.

Bola yang digunakan terbuat dari butir kelapa utuh, yang direndam dalam minyak tanah selama 2 minggu. Selanjutnya bola yang sudah direndam ini dibakar, dan langsung dilempar ke tengah lapangan.

Layaknya sepak bola yang ada, bola api ini menjadi rebutan dua tim yang terdiri dari lima orang, masing masing tim. Mereka berusaha merebut bola dari kaki lawan dan menendangnya ke arah gawang lawan. Penonton pun langsung bersorak sorak, ketika bola api masuk ke gawang.

Meski bola yang digunakan menyala api panas, nampak tidak ada rasa sakit pada kaki para pemain, meski menendang bola api dengan bertelanjang kaki. Mereka terus menendang bola dan berusaha membuat gol ke gawang lawan.

Dengan lampu penerangan seadanya, membuat permainan tampak seru dan membuat para pemain semakin bersemangat memainkan sepak bola api ini. Yang lebih seru dan membuat gelak tawa para penonton adalah, karena salah satu tim pemain adalah waria, atau laki laki yang berdandan ala wanita. Para penonton pun terpingkal-pingkal saat para waria ini menendang bola api.

“yang paling lucu adalah karena para pemainnya waria mas,” ujar Tisa, salah satu penonton kepada seputartuban.com.

Sepak bola api ini merupakan tradisi tahunan, yang digelar warga Dusun Gumeng, Desa Banjar agung, Kecamatan Rengel, Kabupaten Tuban. Tradisi ini digelar di lapangan desa setempat, untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadhan.

“ini memang dalam rangka menyambut datangnya bulan ramadhan mas,” kata Wijiyono, salah satu panitia.

Tradisi sepak bola api ini tidak sembarang dimainkan orang. Para pemain harus menjalani latihan khusus selama beberapa bulan, dan menjelang dimainkan, para pemain harus melakukan puasa mutih, atau puasa dengan hanya makan nasi putih saja, selama tiga hari.

Selain atraksi sepak bola api yang dimainkan oleh waria,  atraksi lain yang disuguhkan para pemuda ini, diantaranya adalah atraksi kanuragan, dengan tubuh dipukul dengan kayu, kepala di pukul dengan genteng dan tubuh dilindas dengan motor.

Foto : Tradisi sepak bola api menyambut bulan Ramadhan

Facebook Comments

About the Author