Published On: Kam, Mei 4th, 2017

Semen Gresik Raih Penghargaan Most Promising Company in Strategic Marketing

seputartuban.com, JAKARTA – PT Semen Gresik sebagai salah satu operating company (Opco) dari PT Semen Indonesia (Persero) Tbk memperoleh tiga penghargaan most promising company in strategic marketing and branding campaign (silver winner) dari MarkPlus Inc dalam acara BUMN Marketing Day 2017. Penghargaan tersebut diberikan sebagai pengakuan dan apresiasi terhadap BUMN yang berprestasi di level strategic, tactical, marketing, dan branding campaign.

Penerimaan Penghargaan

Pemberian penghargaan disampaikan langsung oleh Menteri BUMN Rini Soemarno dalam acara BUMN Marketing Day 2017 di Jakarta, Rabu (3/5). “Penghargaan ini ditujukan agar BUMN makin sadar marketing, branding, dan pelayanan konsumen, sehingga bisa semakin memperbesar keuntungan dan dapat berkontribusi bagi kesejahteraan bangsa,” kata Rini dalam keynote speech di acara tersebut.

Semen Gresik sendiri mendapatkan tiga penghargaan yakni silver winner untuk kategori the most promising company in strategic marketing, silver winner untuk kategori the most promising company in branding campaign, dan special mention in content marketing.

Mukhamad Saifudin, Direktur Komersial Semen Gresik, menerangkan penghargaan itu merupakan bukti bahwa perusahaan dapat melakukan digital transformasi dengan pendekatan marketing kepada konsumen akhir. “Sejak tahun 2016, kami secara intens bertransformasi untuk lebih dekat dengan costumer, sebelumnya ada distributor dan channel, sekarang bergeser ke end user dengan content marketing dan digital yang terarah,” paparnya.

Melalui teknologi digital, perusahaan bisa melakukan strategi marketing dengan efisien dan efektif. Seiring dengan itu, implementasinya lebih baik dan mempercepat bisnis proses. “Tujuan akhirnya daya saing atau competitiveness perusahaan makin meningkat,” lanjutnya.

Dengan digital marketing, Semen Gresik mampu mempertahankan pangsa pasar secara nasional pada 2016. Padahal, kondisi bisnis industri semen di 2016 sangat menantang dengan pengaruh kelebihan pasokan (oversupply), banyak pendatang baru, kemudian dominasi dari manufaktur asing, serta pertumbuhan pasar yang relatif flat justru negatif. “Kami bisa bertahan dengan market share yang sama yakni 22,6% untuk Semen Gresik saja,” ujarnya.

Bahkan, menurut Saifudin, lebih khusus di pasar semen di Pulau Jawa, Semen Gresik dapat melampaui market leader. Pada 2015, Semen Gresik hanya menempati market leader nomor dua di Pulau Jawa. “Tapi di 2016, kami bisa melampaui pesaing nomor satu dengan market share 37%. Ini bukti digital marketing dapat mendorong pangsa pasar kami,” tandasnya. NAL/Rls

Facebook Comments

About the Author