Published On: Sel, Okt 29th, 2013

Kesadaran Membuat Akta Kematian Masih Rendah

Share This
Tags

TUBAN

seputartuban.com – Kesadaran masyarakat dan aparat pemerintah desa untuk mencatat warga yang meninggal dunia nampaknya masih rendah. Pasalnya jumlah Akta kelahiran berbanding sangat jauh dengan jumlah Akta kematian.

akta kematianKepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Pemkab Tuban, Joni Martoyo saat dikonfirmasi kemarin membenarkan kondisi ini. Menurut data didinas yang dipimpinya sejak Januari 2013 sampai Oktober 2013 jumlah Akta kelahiran yang dibuat mencapai 22.019. Sedangkan dalam periode yang sama, Akta kematian hanya 54 buah.

Padahal data Akta kelahiran maupun Akta kelahiran sama penting untuk data kependudukan. Namun karena kesadaran yang kurang dan merasa tidak butuh, sehingga masyarakat sangat sedikit yang mengurus Akta kematian jika keluarganya ada yang meninggal dunia. “Sekarang saja sudah lumayan. Biasanya untuk mengurus pensiunan, asuransi dan warisan saja,” ungkapnya.

Karena kondisi ini, Joni Martoyo menghimbau kepada masyarakat dan perangkat desa agar lebih aktif mengurus Akta kematian. “Kita terus mendorong perangkat desa agar lebih aktif jika ada warganya yang meninggal dunia untuk diurus Akta Kematian. Selain itu kita juga sudah menghapus retribusi, diharapkan masyarakat dapat lebih meningkat untuk mengurus Akta kematian,” jelasnya.

Data kependudukan digunakan untuk bergam kepentingan pemerintah. Mulai untuk Pemilu maupun program-program pemerintah lainya. Sehingga akurasi jumlah penduduk sangat penting, karena akan mempengaruhi hasil pelaksanaan dari program yang dirumuskan dan dilaksanakan oleh pemerintah. (min)

Facebook Comments

About the Author