Published On: Sab, Mei 28th, 2016

Berhasil Kembangkan 6 Program, PT SI Raih The Best Indonesia Green Awards 2016

TUBAN

seputartuban.com – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk dinobatkan sebagai “The Best Indonesia Green Awards 2016” oleh La Tofi School of CSR dalam ajang Indonesia Green Awards 2016. Penghargaan ini diberikan atas keberhasilan perusahaan meraih penghargaan di enam kategori sekaligus. Yakni Penyelamatan Sumber Daya Air, Penghematan Energi Baru dan Terbarukan, Pengembangan Keanekaragaman Hayati, Pelopor Pencegahan Polusi, Pengembangan Pengolahan Sampah Terpadu, dan Pelopor Pengelolaan Limbah B3 Industri.

TERBAIK : Penerimaan penghargaan

TERBAIK : Penerimaan penghargaan

Penghargaan tersebut diterima oleh Direktur Komersial  PT Semen Gresik, Mukhamad Saifudin, di Taman Tebet, Jakarta pada hari Sabtu (21/5/2016). Penghargaan itu semakin mengokohkan perusahaan sebagai perusahaan green industry terkemuka di Indonesia.

Mukhamad Saifudin sangat mengapresiasi penghargaan itu karena Semen Indonesia sangat berkomitmen dalam pemeliharaan lingkungan. “Kami telah menerapkan prinsipTriple Bottom Line, yaitu Planet, Profit,dan People dalam operasional perusahaan sebagai strategi bisnis berkelanjutan. Jadi, Semen Indonesia tidak hanya mementingkan keuntungan, tapi juga pelestarian lingkungan dan pengembangan masyarakat,” kata Saifudin.

Selain itu, Perseroan juga menjadi solusi dalam pengelolaan limbah B3 dan limbah industri lainnya. Antara lain pemanfaatan biomassa, yakni sekam padi, serbuk kayu, sabut kelapa, dan limbah tembakau sebagai bahan bakar alternatif operasional pabrik. Selain sebagai bentuk efisiensi, pemanfaatan biomassa mendatangkan banyak keuntungan.

“Pemanfaatan biomassa untuk bahan bakar alternatif juga akan menjaga kelestarian lingkungan karena mengurangi emisi gas rumah kaca. Selain itu, memberi stimulus bagi perekonomian lokal karena kebutuhan biomassa didatangkan dari wilayah sekitar pabrik,” ujar Saifudin.

Keberhasilan memanfaatkan biomassa sebagai bahan bakar alternatif mampu mengurangi penggunaan batu bara yang memberikan dampak bagi pengurangan emisi CO2, maka atas upaya itu mendapatkan penghargaan energi awards di tingkat ASEAN. Sebagai negara agraris tentu potensi biomass sangat besar dan berlimpah serta dapat menjadi salah satu sumber penghasilan tambahan bagi para petani.

Selain pemanfaatan biomassa sebagai bahan bakar alternatif, juga memiliki program penyelamatan lingkungan dengan memanfaatkan sampah perkotaan menjadi bahan bakar alternatif melalui proyek Refuse Derived Fuel(RDF) atau Program Waste to Zero.

Perseroan melaksanakan program Waste to Zero di lokasi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Ngipik, Kabupaten Gresik. Setiap harinya tempat pengolahan sampah mampu mengolah 650 meter kubik sampah atau 217 ton per hari, sehingga secara langsung juga memberikan kontribusi pengurangan sampah perkotaan yang dihasilkan Kabupaten Gresik.

Proyek tersebut mengolah sampah mampu mengurangi sampah di Kabupaten Gresik yang diolah menjadi bahan yang dapat dimanfaatkan kembali yaitu padatan yang dapat dimanfaatkan sebagai tanah uruk, sampah organik yang diolah menjadi kompos dan cacahan plastik serta bahan yang bisa dibakar sebagai campuran bahan bakar biomass untuk pabrik di Tuban.

Proyek RDF yang dilaksanakan sejak tahun 2013 melalui Kementerian Lingkungan Hidup, Pemerintah Jepang memberikan bantuan proyek “Municipal Solid Waste into Fuel Project” (penanganan sampah kota sebagai bahan bakar) dan “Municipal Solid Waste to Energy Project” (penanganan sampah kota sebagai bahan energi) dalam skema joint credit mechanism.

Dalam pengelolaan air, Semen Indonesia sudah lama memanfaatkan area bekas tambang tanah liat sebagai sumber air untuk pertanian di Tuban. Upaya ini dapat menambah cadangan air yang mampu meningkatkan produktivitas petani di sekitar pabrik. Sejak beroperasi tahun 1994, area bekas tambang tanah liat yang sudah tidak beroperasi dan direklamasi sebagai embung air telah dimanfaatkan untuk berbagai keperluan seperti pengairan sawah dan keramba ikan.

Area bekas tambang tanah liat saat ini sekitar 122,7 hektar yang terdiri tersebar di beberapa tempat mampu menampung air hujan sebanyak 4,6 juta meter kubik air yang mampu mengairi sawah seluas 133,5 ha sepanjang tahun. Sehingga petani dapat panen padi tiga kali dalam setahun dari sebelumnya hanya satu kali setahun. Adapun pemanfaatan area bekas tambang kapur dilakukan penghijauan dengan menanam pohon pelindung dan tanaman produktif serta tanaman buah. Berbagai jenis burung langka dilepas untuk memanfaatkan hasil penghijauan menjadi rumah dan tempat berkembang biak.

“Masyarakat sekitar pabrik juga dilibatkan dalam menanam berbagai jenis tanaman pangan seperti jagung, kacang tanah, serta lainnya dan terus dilakukan pembinaan bekerjasama dengan Dinas Pertanian setempat. Kelompok masyarakat ini disebut sebagai petani green belt,” kata Saifudin.

Selain kegiatan diatas, Perseroan telah membangun pembangkit listrik dengan memanfaatkan panas gas buang atau yang lebih di kenal dengan WHRPG di PT Semen Padang sebesar 8 MW yang akan berkontribusi pada pengurangan emisi CO2 sebesar 43.000 ton/tahun dan dalam proses pembangunan di pabrik Tuban sebesar 30,6 MW yang akan mengurangi emisi CO2 sebesar 122.000 ton/tahun.

“Dengan telah diterapkannya green concept, pada seluruh lini, mulai dari penambangan, pengelolaan area bekas tambang, produksi, sampai aspek distribusi. Maka tidak berlebihan jika produk Semen Indonesia Group, di pasar domestik dengan merk Semen Padang, Semen Gresik, dan Semen Tonasa ini adalah produk yang ramah lingkungan,” pungkas Saifudin. MUHLISHIN

Facebook Comments

About the Author